Home » SOAL BANJIR » Kali Angke Baru Bisa Dilebarkan September

Kali Angke Baru Bisa Dilebarkan September

SELASA, 19 MARET 2013 | 21:21 WIB

TEMPO.COJakarta – Sekretaris Kelurahan Duri Kosambi, Marwan Saari menuturkan, pengukuran lahan warga yang terkena imbas normalisasi Kali Angke ditargetkan baru rampung pada September 2013. Karena itu, proyek pelebaran pun baru bisa dilakukan pada akhir tahun.

Marwan menjelaskan target pengukuran ini disampaikan staf Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta pada rapat sosialisasi normalisasi Kali Angke di hadapan warga pada 15 Maret 2013 di Kantor Lurah Duri Kosambi, Cengkareng, Jakarta Barat.

“Jadi September direncanakan sudah selesai semua persoalan ganti rugi tanah dan bangunan warga,” ucap Marwan saat ditemui di kantornya, Selasa 19 Maret 2013. Dari hasil rapat, mayoritas warga mengaku tidak keberatan dengan adanya normalisasi asal ada biaya ganti rugi dan jelas waktunya.

Marwan menambahkan normalisasi kali akan berdampak pada rumah warga di wilayah Kampung Koja RW 02. Ada delapan RT yang bakal dilintasi normalisasi, yaitu RT 04, 05, 06, 07, 08, 09, 11, dan 13. “Setidaknya ada 40 warga yang diperkirakan akan terkena pelebaran kali,” ucap dia.

Selain milik warga, lanjut dia, ada sebidang lahan milik pengembang PT Giri Makmur Sentosa yang terkena normalisasi. Menurut Marwan, pengembang mengaku tidak keberatan lahannya tergusur.

Pada kesempatan terpisah, Sekretaris Kota Jakarta Barat Rustam Efendi menjelaskan upaya pembebasan lahan warga terkait normalisasi Kali Angke diurus oleh Pemerintah Kota Jakarta Barat. Hingga saat ini, pihaknya baru melaksanakan sosialisasi ke warga untuk Kali Angke dan tahap pematokan untuk Kali Pesanggrahan.

“Ada tahap sosialisasi, pematokan, dan inventarisasi lahan milik warga,” kata Rustam. Bila tahap inventarisasi selesai maka besarnya nilai ganti rugi lahan warga akan ketahuan.

Tahun ini, Pemerintah DKI Jakarta dan Kementerian Pekerjaan Umum akan mempercepat pengerukan sejumlah kali di Jakarta, satu diantaranya Kali Angke, Jakarta Barat. Namun, program ini masih terkendala pembebasan lahan. Upaya normalisasi dilakukan sebagai langkah untuk mengatasipersoalan banjir yang kerap melanda warga di bantaran kali.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s