Home » Nata de Kota » Ahok Kecewa dengan PKL

Ahok Kecewa dengan PKL

Disiplin warga Jakarta, tua muda, kaya dan miskin : jeblok.. Entah mulainya harus bagaimana

RABU, 26 JUNI 2013 | 05:56 WIB

#Ahok | Basuki Tjahaja Purnama
Besar Kecil Normal
TEMPO.CO , Jakarta:Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Thajaja Purnama menyayangkan sikap pedagang kaki lima yang telah dilibatkan dan diberi tempat dalam malam perayaan Ulang Tahun Jakarta ke-486 di Lapangan Monumen Nasional Jakarta, Sabtu lalu. Kebanyakan dari mereka disebutnya tak membereskan kembali sampah yang mereka hasilkan sepanjang keberadaannya di lapangan itu.

“Sekitar 95 persen pedagang kaki lima tidak bertanggung jawab,” ujar Basuki di Balai Kota Jakarta, Selasa 25 Juni 2013. Basuki—yang juga kerap disapa Ahok—berharap pedagang bisa lebih tertib dalam acara serupa pada masa mendatang. “Kami lagi berpikir mereka memakai badge supaya tidak bisa sembarangan orang masuk berjualan.”

Dengan cara itu, pedagang kaki lima di Jakarta akan lebih terseleksi. Apalagi, kata Ahok, sekitar 70 persen pedagang kaki lima di Jakarta bukan penduduk asli Ibu Kota. “Tidak apa-apa bukan orang Jakarta, tetapi kami harus ajarin adat juga, ‘Lu kalo mau ke Jakarta jangan buang sampah sembarangan,” katanya.

Pemerintah DKI menyatakan memperjuangkan para pengusaha atau pedagang kecil untuk bisa mendapat tempat di arena pameran-pameran. Pemicunya adalah pagelaran Jakarta Fair di Kemayoran yang dianggap telah menyimpang dan tidak memberi banyak tempat bagi para pedagang itu.

SUTJI DECILYA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s