Home » Prilaku kebersihan + sanitasi » Kepedulian Warga Diperlukan untuk Kebersihan Waduk Bujana Tirta

Kepedulian Warga Diperlukan untuk Kebersihan Waduk Bujana Tirta

Dari mana ya asal membuang sampah di sungai atau waduk. Dan selama ini pemerintah bisanya hanya menghimbau untuk mengatasi prilaku buruk warga kota. Kenapa tidak dengan hukuman atau apa.. Akibatnya lihat saja dibawah ini..

 

  • Penulis :
  • Robertus Belarminus
  • Selasa, 5 November 2013 | 15:20 WIB
Pekerja membersihkan sampah di ujung pintu air Waduk Bujana Tirta, Pisangan Timur, Pulogadung, Jakarta Timur, Selasa (5/11/2013). | KOMPAS.com/ROBERTUS BELARMINUS
0
12
0

JAKARTA, KOMPAS.com — Bukan perkara mudah membersihkan Waduk Bujana Tirta di Blok E Kompleks Bea dan Cukai, Kelurahan Pisangan Timur, Kecamatan Pulogadung, Jakarta Timur. Kurangnya alat dan kendaraan pengangkut sampah serta rendahnya kesadaran masyarakat untuk tidak membuang sampah pada saluran waduk menjadi salah satu penyebabnya.

“Permasalahan kita, mobil terbatas. Kita juga tidak punya alat yang memadai. Kalau ada, mungkin tidak sesulit ini,” kata Kepala Seksi Kebersihan Kecamatan Pulogadung Johri saat ditemui Kompas.com di waduk tersebut, Selasa (5/11/2013).

Johri mengatakan, saat ini hanya 3 truk yang beroperasi melakukan pembersihan di kawasan tersebut. Tiap truk hanya memiliki kapasitas 8 kubik untuk mengangkut sampah. Diperlukan sekitar 15 truk untuk mengangkut sebanyak kurang lebih 120 kubik sampah yang mengapung di permukaan waduk tersebut.

Kompas.com/Robertus BelarminusKondisi Waduk Bujana Tirta di Pisangan Timur, Pulogadung, Jakarta Timur dipenuhi sampah. Selasa (5/11/2013).

Selain itu, akses truk menuju lokasi waduk juga tidak memungkinkan. Truk mesti masuk melalui Kompleks Bea dan Cukai di sebelah permukiman warga agar dapat memuat sampah tersebut. Belum lagi kekhawatiran terhadap komplain warga sekitar kompleks yang tak mau ada air kotor dari sampah yang diangkat menceceri jalanan depan permukiman mereka.

Untuk mengatasinya, Johri meminta para pekerja meniriskan air terlebih dulu di sebuah lokasi pembuangan sementara (LPS) sampah di lapangan dekat waduk atau di tanah dekat pintu air waduk tersebut. “Warga komplain, air jangan sampai turun di jalan. Jadi kita simpan dulu di LPS biar airnya tiris. Di sana baru diangkat ke truk,” ujar Johri.

Untuk menempatkan pekerja di tengah waduk, keselamatan para pekerja juga diutamakan. Waduk memiliki kedalaman sekitar 4 meter dan endapan lumpur yang cukup dalam. Pembersihan sampah di atas permukaan air, kata Johri, merupakan pekerjaan “baru” bagi Suku Dinas Kebersihan. Sebelumnya, penanganan waduk menjadi tanggung jawab Suku Dinas Pekerjaan Umum Tata Air. “Sekarang jadi tugas (Sudin) Kebersihan dan belum punya pengalaman di kali,” ujar Johri.

Johri memperkirakan, jika waduk dibersihkan secara rutin setiap hari, maka kurang dari 1 satu pekan sampah di waduk itu dapat terangkut. Dia berharap, warga di sekitar saluran air penghubung (PHB) ke waduk itu tidak membuang sampah pada saluran air yang mengaliri waduk.

“Kita akan berusaha keras. Tapi masyarakat harus peduli, jangan buang sampah ke kali,” ujar Johri.

Waduk Bujana merupakan salah satu dari 12 waduk yang akan dinormalisasi sebelum tiba musim hujan pada akhir tahun ini. Normalisasi dilakukan untuk mengembalikan fungsi waduk sebagai wadah tempat penampungan air.

Kondisi Waduk Bujana Tirta saat ini jauh dari kondisi layak sebagai tempat penampungan air. Banyak sampah rumah tangga yang mengalir masuk di waduk tersebut dan mengotori hampir seluruh permukaannya. Sampah plastik, botol minuman air mineral, styrofoam, dan jenis lain menutupi permukaan waduk. Bau tak sedap menusuk hidung di sekitar waduk seluas sekitar 1,60 hektar tersebut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s