Home » SOAL BANJIR » DKI pastikan akan gusur rumah mewah di Kemang

DKI pastikan akan gusur rumah mewah di Kemang

very good Koh Ahok !!

DKI pastikan akan gusur rumah mewah di Kemang

BERITA TERKAIT

  • Usai Bukit Duri, Ahok segera gusur Kemang

Jakarta. Normalisasi Kali Krukut di kawasan Kemang, Jakarta, akan segera dimulai. Dampaknya akan ada sekitar 503 bangunan di kawasan tersebut yang akan dibongkar.

Bangunan-bangunan tersebut adalah bangunan yang sudah dinyatakan melanggara garis sepadan sungai karena berada di bantaran Kali Krukut.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat mengadakan, inspeksi ke kawasan tersebut pada Kamis (13/10/2016). Ia tampak memantau bangunan-bangunan yang akan dibongkar.

Dari pantauan di lapangan, kebanyakan bangunan yang dibongkar adalah bangunan permanen, dari mulai perumahan mewah penduduk, kantor, dan bangunan untuk usaha.

Djarot mengakui sebagian besar bangunan yang akan dibongkar di Kemangadalah bangunan yang memiliki sertifikat dan izin mendirikan bangunan. Karena itu, ia menyatakan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sedang mencari cara untuk menekan agar pembebasan lahan tidak memakan banyak biaya.

Alsadad Rudi Kondisi Plaza Bisnis Kemang di Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Kamis (13/10/2016). Bangunan ini menjadi satu dari 503 bangunan yang akan dibongkar karena dinyantakan melanggar garis sepadan sungai Kali Krukut.

“Kalau diminta mengganti lahan yang sudah dibangun harganya mahal banget. Kami cari akal bagaimana caranya (menekan biaya),” kata Djarot.

Kepala Dinas Tata Air Teguh Hendarwan menyatakan, Pemprov DKI sudah siap menghadapi gugatan yang kemungkinan akan dilakukan para pemilik bangunan yang akan dibongkar.

Ia mengakui banyak bangunan yang memiliki sertifikat dan izin mendirikan bangunan. Namun, ia menegaskan, pembongkaran akan mengacu pada peraturan tentang garis sepadan sungai.

“Kalau bicara trase kan ada ketentuan baku. Kita lihat saja izin yang diberikan dulu, itu apa memang diberikan di pinggir kali? Apa iya yang namanya garis sepadan kali bisa diberikan izin? Kita tinggal gelar data saja,” kata Teguh.

Menurut Teguh, 503 bangunan di Kemang yang akan dibongkar adalah bangunan yang berada di sepanjang tiga kilometer Kali Krukut yang mengalir dari Kemang Selatan hingga Kemang 12. Ia menyatakan, ke depannya Kali Krukut ditargetkan memiliki lebar 20 meter.

“Kami baru akan membangun sheet pile (turap beton) kalau lebar kali sudah mencapai 20 meter,” ujar Teguh.

Normalisasi Kali Krukut terlihat memiliki kondisi yang berbeda dengan normalisasi yang pernah dilakukan Pemerintah Provinsi DKI di lokasi lain, contohnya terhadap permukiman di bantaran Kali Ciliwung, seperti Kampung Pulo dan Bukit Duri. Karena jika di Ciliwung bangunan-bangunan yang dibongkar adalah bangunan kumuh, maka di Krukut bangunan yang dibongkar adalah bangunan mewah.

Untuk penertiban di Kampung Pulo dan Bukit Duri, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyiapkan rumah susun sebagai kompensasi bagi warga yang tempat tinggalnya dibongkar. Di Kampung Pulo dan Bukit Duri sendiri, rumah-rumah warganya tak memiliki sertifikat ataupun IMB.

Sementara penertiban di Kemang, karena warganya memiliki sertifikat dan IMB, Pemprov DKI akan membebaskan lahannya dengan proses pembayaran ganti rugi.

Kendati demikian, Djarot memastikan, bangunan-bangunan tersebut akan tetap dibongkar, seperti yang sudah pernah Pemerintah Provinsi DKI lakukan dalam normalisasi di kawasan lain.

Djarot menyatakan, normalisasi Kali Krukut perlu dilakukan untuk mencegah banjir yang kerap rutin terjadi di Kemang. Karena itu, ia menegaskan, normalisasi Kali Krukut sudah tidak bisa ditawar-tawar lagi. “Enggak bisa kayak gini terus. Apalagi sudah La Nina. Kita tidak bisa prediksi cuaca anomali,” ujar Djarot.

Penerbitan surat peringatan pertama atau SP1 untuk bangunan-bangunan di Kemang dijadwalkan akan dilakukan segera. Adapun eksekusinya ditargetkan sudah bisa dilakukan pada akhir bulan ini.

(Alsadad Rudi)

 +++++

Rumah Mewah di Kemang Terancam Senasib dengan Rumah Kumuh di Kampung Pulo

Jumat, 14 Oktober 2016 | 09:51 WIB
Alsadad RudiSalah satu bangunan di Kemang yang akan dibongkar karena dianggap melanggar garis sepadan sungai di Kali Krukut.

JAKARTA, KOMPAS.com — Normalisasi Kali Krukut di kawasan Kemang, Jakarta, akan segera dimulai. Dampaknya, 503 bangunan di kawasan tersebut akan dibongkar.

Bangunan-bangunan tersebut adalah bangunan yang sudah dinyatakan melanggar garis sempadan sungai karena berada di bantaran Kali Krukut.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat mengadakan inspeksi ke kawasan tersebut pada Kamis (13/10/2016). Ia tampak memantau bangunan-bangunan yang akan dibongkar.

Dari pantauan di lapangan, kebanyakan bangunan yang dibongkar adalah bangunan permanen, dari mulai perumahan mewah penduduk, kantor, hingga bangunan untuk usaha.

Djarot mengakui, sebagian besar bangunan yang akan dibongkar di Kemang adalah bangunan yang memiliki sertifikat dan izin mendirikan bangunan. Karena itu, ia menyatakan, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sedang mencari cara untuk menekan agar pembebasan lahan tidak memakan banyak biaya.

Alsadad RudiKondisi Plaza Bisnis Kemang di Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Kamis (13/10/2016). Bangunan ini menjadi satu dari 503 bangunan yang akan dibongkar karena dinyantakan melanggar garis sepadan sungai Kali Krukut.

“Kalau diminta mengganti lahan yang sudah dibangun harganya mahal banget. Kami cari akal bagaimana caranya (menekan biaya),” kata Djarot.Kepala Dinas Tata Air Teguh Hendarwan menyatakan, Pemprov DKI sudah siap menghadapi gugatan yang kemungkinan akan dilakukan para pemilik bangunan yang akan dibongkar.

Ia mengakui, banyak bangunan yang memiliki sertifikat dan izin mendirikan bangunan. Namun, ia menegaskan, pembongkaran akan mengacu pada peraturan tentang garis sempadan sungai.

“Kalau bicara trase kan ada ketentuan baku. Kita lihat saja izin yang diberikan dulu, apa itu memang diberikan di pinggir kali? Apa iya yang namanya garis sepadan kali bisa diberi izin? Kami tinggal gelar data,” kata Teguh.

Menurut Teguh, 503 bangunan di Kemang yang akan dibongkar adalah bangunan yang berada di sepanjang tiga kilometer Kali Krukut yang mengalir dari Kemang Selatan hingga Kemang 12. Ia menyatakan, ke depannya, Kali Krukut ditargetkan memiliki lebar 20 meter.

“Kami baru akan membangun sheet pile (turap beton) kalau lebar kali sudah mencapai 20 meter,” ujar Teguh.

Normalisasi Kali Krukut terlihat memiliki kondisi yang berbeda dengan normalisasi yang pernah dilakukan Pemerintah Provinsi DKI di lokasi lain, contohnya terhadap permukiman di bantaran Kali Ciliwung, seperti Kampung Pulo dan Bukit Duri. Jika bangunan-bangunan yang dibongkar di Ciliwung adalah bangunan kumuh, maka yang di Krukut adalah bangunan mewah.

Untuk penertiban di Kampung Pulo dan Bukit Duri, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyiapkan rumah susun sebagai kompensasi bagi warga yang tempat tinggalnya dibongkar. Di Kampung Pulo dan Bukit Duri, rumah-rumah warganya tak memiliki sertifikat ataupun IMB.

Sementara itu, penertiban di Kemang dilakukan dengan kondisi bahwa warganya memiliki sertifikat dan IMB. Pemprov DKI akan membebaskan lahannya dengan proses pembayaran ganti rugi.

Kendati demikian, Djarot memastikan, bangunan-bangunan tersebut akan tetap dibongkar, seperti yang sudah pernah Pemerintah Provinsi DKI lakukan dalam normalisasi di kawasan lain.

Djarot menyatakan, normalisasi Kali Krukut perlu dilakukan untuk mencegah banjir yang kerap terjadi di Kemang. Karena itu, ia menegaskan, normalisasi Kali Krukut sudah tidak bisa ditawar-tawar lagi.

“Enggak bisa kayak begini terus, apalagi sudah La Nina. Kita tidak bisa prediksi cuaca anomali,” ujar Djarot.

Penerbitan surat peringatan pertama atau SP 1 untuk bangunan-bangunan di Kemang dijadwalkan akan dilakukan segera. Adapun eksekusinya ditargetkan sudah bisa dilakukan pada akhir bulan ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s